16 Film: Sebuah Perspektif

Kurangnya waktu dan berbagai masalah kesehatan telah menyebabkan saya tertinggal dengan jurnal film saya. Dalam upaya untuk mengejar ketinggalan, saya pikir saya akan menggabungkan pemikiran saya pada 16 film yang telah saya lihat dalam satu upaya cepat. https://103.194.171.205/

BROKEN EMBRACES – 22 Desember 2009, di The Royal theater West L.A. – Film baru Pedro Almodovar adalah bagian mahakarya, dan bagian penggaruk kepala. Sutradara film yang buta dan eksplorasi masa lalunya yang tragis adalah dua alasan untuk plot yang berbelit-belit. Sementara saya menikmati plot yang ditulis dengan baik, saya bukan penggemar tersesat di dalamnya. Endingnya benar-benar absurd dan membingungkan. Tapi, ini tetaplah film Almodovar…jadi meskipun endingnya tidak pas, Anda tetap mendapatkan film yang menarik dan menghibur. Mungkin saya harus kembali dan menontonnya lagi.

CARA MAKAN WORM GORENG (2006) – Saya menonton film ini bersama keponakan saya pada tanggal 27 Desember 2009, saat saya sedang berlibur. Sejujurnya, saya tertidur sepanjang sebagian besar (salahkan pada jet lag dan kurangnya minat). Sepertinya kisah lucu tentang seorang siswa baru di sekolah yang ditantang oleh seorang pengganggu untuk memakan Cacing Goreng. Anak baru menang dan si penindas kalah… dan semua orang senang.

ALVIN & THE CHIPMUNKS – 28 Desember 2009, Ramsey Cinemas di Ramsey, NJ. Ini adalah film lain yang saya tonton dengan keponakan saya … dan tertidur beberapa kali. Dari apa yang saya dapat kumpulkan, itu lebih baik daripada film aslinya. Cerita melibatkan tupai menyelamatkan dunia dari David Cross (manajer jahat), yang bekerja dengan sekelompok tupai betina. Hanya itu yang bisa saya ingat… Perhatian saya terutama pada keponakan saya, yang tampaknya menikmatinya…

KOMPLIKASI – 3 Januari 2010, di AMC Century 15 – Kisah terbaru Nancy Meyers tentang orang dewasa kaya yang memiliki masalah memiliki momen-momennya tetapi berdering salah di semua font. Beberapa di antaranya sangat mengerikan. Membosankan untuk menyatakan bahwa Meryl Steep hebat dalam film ini. Tapi Alec Baldwin juga hebat. Steve Martin adalah add-on, tapi dia bukan apa-apa. Meski lebih baik dari film sebelumnya THE HOLIDAY…IT’S COMLICATED, masih ada masalah dan tidak pernah mendekati kualitas film Nancy Meyers APA YANG WANITA INGIN dan SESUATU YANG HARUS DIBERIKAN.

SHERLOCK HOLMIES – 3 Januari 2010 di Teater Cina Grauman. Penafsiran Guy Ritchie tentang kisah Arthur Conan Doyle adalah yang saya inginkan, tetapi itu bukan untuk saya. Plotnya terlalu rumit untuk seleraku…dan aku sering bingung. Robert Downey Jr. buruk dalam berbicara bahasa Inggris dan Rachel McAdams salah pilih. Holmes melawan Mark Strong (kekuatan jahat) yang meneror London. Holmes dibantu oleh Watson (Jude Law), yang membantunya mengungkap kebenaran dan menghentikan rencana jahat. Film yang seharusnya menjadi film petualangan yang mendebarkan berakhir menjadi bagian yang membingungkan, memutar, frustasi dan bertele-tele yang memiliki terlalu sedikit dari segalanya.

DAYBREAKERS – 15 Januari 2010 di Teater Broadway AMC Santa Monica. Premis yang bagus, film yang kurang bersemangat. Cerita terjadi di dunia yang digulingkan oleh vampir. Manusia dianggap sebagai spesies langka dan diburu untuk diambil darahnya. Ethan Hawke berperan sebagai vampir ilmuwan, yang mencoba menemukan cara untuk menghentikan semua vampir mengonsumsi darah sintetis. Tetapi ketika dia menemukan sekelompok manusia yang membangkang, hidupnya berubah. Meski berlumuran darah dan semacamnya, cerita yang dihadirkan The Spierigs bersaudara membingungkan dan bodoh. Sayang sekali arahnya buruk, karena merongrong keseluruhan cerita. Mengapa Anda membuat film B dari ide film B? Dilema film ini sama dengan dilema ini.

KITAB ELI – 16 Januari 2010 di Teater Cina Grauman. Saya terkesan dengan film ini. Naskah menawan Gary Whitta ditangani dengan baik oleh Hughes Brothers. Skor film, sinematografi Don Burgess dalam nada mati, dan perasaan umum menambah kedalaman film yang sebaliknya suram. Denzel Washington memainkan peran penyendiri misterius yang melakukan perjalanan melintasi Amerika pasca-apokaliptik membawa sebuah buku yang mungkin membantu umat manusia. Gary Oldman, si jahat Gary Oldman, menghalangi jalannya dan ingin mengambil buku itu. Selain Mila Kuniz yang salah pilih, semua penampilan di ELI solid. BOOK OF ELI mengejutkan saya terlepas dari kekhawatiran awal saya tentang sutradara dan pemeran.

YOUTH IN RELEASE – 17 Januari 2010, Arclight Hollywood – Berdasarkan adaptasi brilian Gustin Nash dari C.D. Youth in Reveal, komedi seks karya Payne, sangat menghibur. Arahan spirite Miguel Arteta menambah kenikmatan cerita. Michael Cera, seorang komikus jenius yang sikapnya unik, sangat sombong dan sangat polos, tidak bisa berhenti mengaguminya apa pun yang terjadi. Cera menggambarkan seorang remaja pemalu dewasa sebelum waktunya yang bertekad untuk menemukan cinta. Ini termasuk mencuri mobil, membakar kota, berbohong, menipu dan mencuri. YOUTH IN RELEASE memiliki pemeran pendukung yang hebat, termasuk Jean Smart dan Fred Willard serta Ray Liotta, Ray Liotta, Steve Buscemi, Justin Long, dan Ray Liotta. Meskipun tidak untuk semua orang, saya merasa itu menyenangkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.